Lukmanul Hakim
>

KORANNASIONAL.COM–Majelis Ulama Indonesia (MUI) meluncurkan Gerakan Nasional MUI Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi 2021, dengan tujuan bersama pemerintah menanggulangi dampak COVID-19 dan mendorong pemulihan ekonomi.

Menurut Ketua Gernas MUI sekaligus Ketua Bidang Ekonomi MUI, Lukmanul Hakim, dalam keterangan resminya, Sabtu (17/7/2021), diluncurkannya gerakan tersebut sebagai tindak lanjut dari arahan Wakil Presiden KH Maruf Amin pada Senin (12/7) pekan lalu, saat pertemuan dengan alim ulama, pengurus MUI Pusat dan daerah.

Gerakan nasional itu diluncurkan di Kota Tua, Jakarta, dengan menekankan beberapa poin, yaitu Gernas MUI berskala secara nasional melibatkan semua unsur pemerintah, organisasi massa Islam, lembaga filantropi dan seluruh jaringan MUI kabupaten/kota sebagai pemangku konsolidasi dan solidaritas kemanusiaan.

Gerakan itu bertujuan untuk bersama-sama pemerintah dalam percepatan penanganan dampak pandemi COVID-19 dalam kesehatan dan ekonomi.

Penanganan COVID-19 dalam hal kesehatan berfokus dalam penyediaan vaksin, penyediaan obat-obatan sesuai rekomendasi tenaga kesehatan, ketersediaan oksigen, ketersediaan masker, ketersediaan handsanitizer, ketersediaan ambulans dan ketersediaan ruang perawatan darurat di rumah sakit untuk warga. Semua itu dalam satu informasi secara nasional melibatkan semua unsur pemangku kebijakan dengan target warga isolasi mandiri maupun dalam perawatan di rumah sakit.

Penanganan COVID-19 di bidang kesehatan juga memiliki fokus dalam hal pengurusan jenazah dalam hal ketersediaan peti, pemandian dan penguburan.

Pemulihan ekonomi berfokus pada tiga hal, ketersediaan pangan pada situasi PPKM Darurat warga secara umum serta untuk isolasi mandiri maupun dalam perawatan di rumah sakit, memberikan stimulus kepada UMKM melalui skema lembaga keuangan dan memberikan bantuan langsung kepada masyarakat miskin baru terdampak pandemi.

Pendataan berfokus pada masyarakat miskin baru, seperti dai, ustadz, pemuka agama, pekerja informal, pengurangan tenaga kerja dampak pandemi serta masyarakat yang tidak terdaftar dalam jaring pengaman sosial pemerintah, baik melalui RT/RW, jaringan pemangku kepentingan maupun kanal lainnya.

MUI mengimbau masyarakat secara umum ikut ambil bagian secara langsung dalam gerakan solidaritas nasional saling bantu dan saling kawal. MUI juga menyerukan untuk seluruh umat Muslim, khususnya membangun solidaritas nasional, dimulai dari kepedulian terhadap tetangga dan lingkungan sekitar rumah.

“MUI dalam kerangka khadimul ummah (pelayan umat) dan shodiqul hukmah (penasihat kritis pemerintah) mendorong semua pemangku kebijakan dan kegiatan saling bersinergi membangun darurat solidaritas nasional pandemi COVID-19,” demikian Lukmanul Hakim.(*/kn)

LEAVE A REPLY