DEPOK – Kampanye door to door menjadi strategi andalan partai politik dalam Pemilihan Kepada Daerah. Strategi lawas tapi acap jadi senjata pamungkas. Itulah yang digenjot pasangan calon Wali/Wakil Wali Kota Depok Mohammad Idris dan Imam Budi Hartono.

Hanya saja cara merebut hati rakyat itu tidak dilakukan dengan fair. Oknum relawan paslon nomor urut dua itu kepergok melakukan sosialisasi ke rumah warga dengan memakai atribut kopiah Nahdlatul Ulama (NU). Pria tersebut bekaus putih bertuliskan: Sahabat Idris.

Melihat foto yang beredar di berbagai grup WhatsApp itu membuat Ketua Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kota Depok Abdul Kodir angkat bicara. Dia sangat menyayangkan sikap relawan Idris yang melakukan sosialisasi menggunakan logo NU.

“Saya pastikan itu bukan kader NU. Kalau kader NU pasti menjaga lambang organisasi. Kami sangat menyayangkan sosialisasi dengan cara tidak sehat dan menjual logo NU. Ini sama saja memecah belah NU,” kata Abdul Kodir.

Ketua Banser Kota Depok itu lebih lanjut mengingatkan agar Sahabat Idris tidak menggunakan logo NU untuk kampanye paslon 02. Karena menurutnya sikap NU sudah jelas yakni mendukung Pradi Supriatna dan Afifah Alia, paslon nomor urut 1 untuk menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok pada Pilkada 9 Desember mendatang.

“Saya tegaskan bahwa NU mendukung Pradi-Afifah. Banser akan mencari pelaku yang menggunakan logo NU untuk kepentingan paslon lain,” tegasnya. surya