>

www.korannasional.com–Ketua Umum Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI), Jenderal (Purn) Moeldoko akan menerjukan sumber daya yang dimilikinya untuk mendorong ketahanan pangan nasional.

“Kami punya badan otonom yang terdiri anak-anak muda yang terjun ke pertanian, mereka akan bisa bersinergi dengan santri-santri dan menjadi centre of gravity masa depan,” kata Moeldoko, usai MoU dengan Ketua PBNU Said Aqil Siroj di Kantor PBNU, Jakarta, Kamis (21/12).

Menurut Moeldoko, kedaulatan pangan menjadi hal penting yang harus diperhatikan, jika Indonesia ingin menjadi negara modern. Pengembangan pertanian, terutama tanaman pangan seperti beras menjadi skala prioritas yang tak bisa dipungkiri lagi.

HKTI memiliki kapasitas sumber daya untuk mengembangkan pertanian padi yang dapat menghasilkan gabah kering giling yang mencapai lebih dari sembilan ton per hektare, padahal kapasitas rata-rata petani nasional hanya enam ton per hektar.

Bentuk kerja sama HKTI dan PBNU untuk melakukan pelatihan dan pendampingan kepada para santri yang mondok di pesantren-pesantren, agar para santri itu bisa mandiri dan narasumber utama bagi masyarakat dalam mengembangkan pertanian.

“Santri itu harus mampu mandiri dan berjuang untuk agama dan dirinya juga, mereka harus dibekali dengan ilmu pertanian pratis juga perdagangan hasil pertanian. Kami memiliki sumber daya yang bisa dikerahkan untuk membentuk santri tani ini,” tutur Moeldoko.(Rus/Amr)

LEAVE A REPLY