www.korannasiobal.com-Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, bekerja sama dengan Forkom Desa Wisata Kabupaten Sleman kembali menggelar reli wisata Tour de Merapi pada 30 Juli 2017.

“Event tahun ini mengangkat tema Ayo ke Desa Wisata, Jelajahi Keunikan Potensi Wisata dan Budaya Sleman,” kata Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman Sudarningsih di Sleman, Jumat (23/6).

Dia mengatakan Tour de Merapi merupakan kegiatan dua tahunan dengan kriteria bersepeda motor, maksimal 250 cc, dan berboncengan.

“Pada tahun ini, target peserta adalah sebanyak 500 sepeda motor/1.000 peserta dengan fasilitas jaket dan t-shirt, nasi boks, asuransi, dan kupon door prize,” katanya.

Ia mengatakan bilamana ternyata jumlah peserta melebihi target yang ditetapkan, maka fasilitas yang akan diperoleh sepeda motor ke-501 dan seterusnya adalah nasi boks, asuransi, dan kupon undian berhadiah.

“Biaya pendaftaran sebesar Rp125.000 per sepeda motor, peserta akan dimanjakan dengan pemandangan di rute yang dilewati,” katanya.

Sudarningsih mengatakan rute mulai dari Lapangan Pemda Sleman dan melewati Desa Wisata Rumah Dome, Lava Bantal, Desa Wisata Ketingan, Desa Wisata Sidoakur, Desa Wisata Minapadi Cibuk Kidul, Desa Wisata Tlatar, Desa Wisata Nanggring, Desa Wisata Pancoh, dan berakhir di Tlogo Putri, Kaliurang.

Pendaftaran dibuka mulai 4 Juli sampai dengan 24 Juli 2017 di Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, TIC Malioboro dan TIC Kaliurang, serta Desa Wisata yang ditunjuk (Desa Wisata Pentingsari, Desa Wisata Pulesari, Desa Wisata Pancoh, Desa Wisata Rumah Dome, Desa Wisata Brayut, Desa Wisata Tanjung, Desa Wisata Sidoakur, Desa Wisata Grogol, Desa Wisata Gampong, dan Taman Tebing Breksi.

Ia mengatakan Tour de Merapi satu-satunya gelaran turing menggunakan sepeda motor di Daerah Istimewa Yogyakarta yang menawarkan selain pemandangan yang menarik sebagai upaya promosi destinasi wisata di Kabupaten Sleman, juga memberikan undian berhadiah yang menarik bagi peserta.

“Melalui gelaran ini, masyarakat luas akan semakin mengenal keunikan potensi wisata dan budaya yang ada di Kabupaten Sleman. Karena di tempat pemberhentian yang telah ditentukan, selain menikmati suguhan budaya setempat, peserta juga berkesempatan untuk menikmati kuliner tradisional khas setempat,” katanya.(ant)