>

www.korannasional.com– Kabut asap dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang terjadi di sejumlah wilayah Provinsi Riau, pada Sabtu (27/8/2016).

Berdasarkan pantauan Badan Metereologi, Klimatologi dan Geofisika Stasiun Pekanbaru, pada pukul 07.00 WIB, jarak pandang berkisar 2.500 meter. Sementara pada pukul 05.00 WIB, kabut asap terlihat lebih pekat dan terus memudar menjelang siang, namun asap masih terlihat jelas. 

Sejumlah gedung pencakar langit di Kota Pekanbaru terlihat menghilang ditelan kabut asap. Meski begitu, aktivitas masyarakat terpantau normal. Beberapa pengendara motor terlihat mulai menggunakan masker. 

Kepala BMKG Pekanbaru, Sugarin mengatakan, kabut asap yang melanda ibu kota Provinsi Riau pada Sabtu (27/8/2016) merupakan kabut asap kiriman dari Kabupaten Kampar. Wilayah tersebut telah terbakar sejak sepekan terakhir. Kebakaran yang terjadi di lahan gambut hingga menghasilkan asap tebal itu diperparah dengan arah angin yang mengarah ke Pekanbaru.

Kabut asap ini merupakan yang pertama kali terjadi selama 2016 ini. Selain di Pekanbaru, kabut asap tebal dampak dari Karhutla sejak Jumat (26/8/2016) kemarin juga menyelimuti wilayah pesisir Riau seperti Rokan Hilir, Dumai dan Bengkalis. 

Pada pagi ini, BMKG melaporkan kabut asap membuat jarak pandang berkisar 1.500 meter. Sementara di Kecamatan Pinggir dan Mandau, Bengkalis kabut asap disertai debu pembakaran lahan beterbangan mengganggu udara di daerah itu.

Warga kecamatan Mandau, Hendra mengatakan, dalam beberapa hari ini, kabut asap mulai terlihat terutama pada pagi hari, setelah waktu tengah hari asap mulai menipis dan hilang. Tapi sejak Jumat (26/8) hingga hari ini kondisinya semakin parah, bahkan jarak pandang mulai terganggu, yakni sekitar 150 meter.

“Hari ini kabut asap semakin parah, Sinar matahari pada tengah hari seakan sudah sore,” ujarnya. 

Di Dumai dan Rokan Hilir, kabut asap serupa terjadi hingga hari ini. Bahkan, kabut asap dilaporkan telah mencapai negara tetangga Singapura hingga menyebabkan kualitas udara di negara Merlion itu menurun. (Paulus)

LEAVE A REPLY